Let's explore the world

Follow us

Pentingnya Punya Support System

Pentingnya Punya Support System

Support system itu apa sih? Bukan, ini bukan mau ngomongin soal laptop, teknologi, atau hal-hal berbau IT kok. Support system adalah a network of people who provide an individual with practical or emotional support. Pendeknya, orang-orang yang bisa kamu andalkan kalau lagi ada masalah, atau yang bisa diajak berbagi kesenangan dan sekadar ngobrol tanpa arah.

Aku nggak tahu kenapa, tapi semenjak pandemi ini, rasanya aku jadi semakin dekat sama support system di sekitarku. Serius deh, banyak banget orang yang biasanya aku gak pernah ngobrol bareng, terus tiba-tiba bisa ngobrol lewat Whatsapp berjam-jam, bertukar cerita tentang apa aja, mulai dari ide bisnis sampe gosip artis. Aku akui sih, dulu aku tuh sibuk banget juggling between an #ahensilyfe and a freelancing jobs – atau bahasa keren ala motivatornya – side hustle. HAHAHAHA jijik sendiri dengernya.

Nah gara-gara terlalu sibuk itulah, jadi jarang punya waktu untuk ngobrol bareng orang-orang. Tapi yah, selama pandemi ini, aku merasa bersyukur banget punya support system terbaik di muka bumi.

Quality over Quantity

Zuzur, sejak kecil, aku tu agak susah berteman kelompok-kelompokan gitu, kayak semacam geng dll. Aku selalu kagum ama orang yang bisa akur tentrem banget ama gengnya bahkan ampe dewasa.

Kalau cara pertemanan aku, sebagai seorang ENFP, aku mau kenal dan menjalin hubungan baik sama se-diverse mungkin orang. Tapi instead of pertemanan basa-basi, aku mending gak temenan sama sekali. MUAHAHAHA. Maksudnya, it’s either a genuine deep friendship or nothing at all. Jadi jangan berdiri di tengah-tengah aja gitu.

Kalau udah deket sama orang, pasti aku akan make a deliberate efforts to show them how much I appreciate them. Ya entah itu ngajak ngobrol, nanyain kabar, ngasi info lowongan kerja, atau mungkin ngirim parsel-parselan hahaha. Soalnya aku INGET BANGET kata-kata Ted di HIMYM:

“You will be shocked, kids, when you discover how easy it is in life to part ways with people forever. That’s why, when you find someone you want to keep around, you do something about it.”

Nyari temen yang solid, yang bisa diajak tuker pikiran, curhat, sampe ngomongin kondisi negara pancasila ini tuh susahhhh loh! Kadang butuh bertahun-tahun sampe bisa nemu temen yang se-klop itu. Jadi kalau udah nemu, don’t let the relationship wither. Sayang banget 🙁

Aku punya sahabat dari SMP, kalau dipikir-pikir berarti udah menghabiskan separuh hidupku ama dia. Terus kita ngapain tiap hari? Ya ngga ada, bales-balesan Instagram story, ngasih foto-foto aib yang jelek banget, ngobrolin kerjaan masing-masing.

Tapi ada juga sahabatku yang random abis. Yang entah kenapa, the universe wants me to meet and befriend him. Dulu kita sempet lost contact beberapa tahun. EH TERUS tiba-tiba bisa ketemu di lift Grand Indonesia! Kan bener-bener gila ya. Sama satu lagi aku pernah ngantri bayar di kasir coffee shop, dan dia ada di depan antrian. Se-random itu!

Kalau ngomongin support system, nggak usah minder kalau temen cuma ada 1-2. Udah umur segini coy, kayaknya sih kualitas lebih penting dari kuantitas. Jagalah selalu hubungan ama sahabat, temen-temen kantor. Terus ini tips paling penting: kalau kalian ngeliat sesuatu yang ngingetin kalian sama orang tertentu, JUST TELL THEM! Serius, rasanya menyenangkan banget loh, walau cuma di-tag di jokes receh atau dikirimin foto makanan. Tapi at that moment, we crossed their busy minds.

Buat apa Punya Support System?

Banyak orang bilang kalau kesedihan terparah itu kalau kita lagi sedih, tapi gak ada temennya. But, in my opinion, kesedihan terparah itu kalau kita lagi seneng banget, tapi kita nggak punya temen yang bisa dikasihtahu.

Jadi itulah gunanya punya support system, ya untuk jadi “tong sampah” dari pemikiran-pemikiran kita. Please banget, jangan pernah ngerasa sungkan atau minder untuk chat temen kalian duluan. Dengan muka tembok otot kawat balung wesi, aku sekarang nggak sungkan kalau ngajak ngobrol orang. Lagi nonton Suits nih misalnya, eh langsung aja chat orang yang dulu pernah nyuruh aku nonton Suits. Terus asyik lah ngobrolin itu. Hal-hal kecil kayak gini lah yang sebenarnya bakal bikin kita merasa cukup dan senang di dunia yang fana ini (AJEGILE).

Tentunya, support system gak cuma untuk ngomongin hal remeh-temeh. Mereka juga ada untuk kasih kita masukan, tips, nasihat, atau sekadar berbagi pikiran. Yang pasti, kita bisa mengandalkan teman-teman dan keluarga di support system ini karena kita percaya sama mereka. Kita percaya kalau they have our best interest at heart. Jadi kalau kalian punya temen toxic yang self-centered dan maunya ngomongin dia terus, ya itu sih segera tendang aja dari support system biar gak jadi polutan.

Cara Punya Support System yang Oke?

Semua orang pasti pingin punya support system yang bisa diandalkan kayak Soekarno ngandelin Hatta. Tapi, hal itu nggak bisa kejadian kalau kitanya juga nggak usaha.

Menurutku, pertama-tama kita harus liat dulu circle pergaulan kita. Mana nih orang-orang positif yang kayaknya enak dijadiin close friends? Mana yang kira-kira toxic dan bikin kita nggak berkembang? Atau mungkin ada temen yang selama ini kalian pingin banget sahabatan ama dia tapi gak pernah ada kesempatan?

Nah, kalau udah punya list-nya, yaudah kita tinggal sering-sering ajak mereka ngobrol. Semakin lama ngobrol, nanti akan makin banyak ketemu kesamaan-kesamaannya. Jangan sungkan untuk kirim “hey, lagi ada waktu gak? Mau ngobrol bentar doong nanyain blablabla….”

But, it has to go both ways. Kalau dari awal chat udah keliatan orangnya males-malesan, ya lebih baik dilanjutkan lain kali aja. Mungkin dia udah punya support system yang lain hihihi.

You are the Average of 5 People Closest To You

Support System Animal Crossing

Sering denger kan pepatah yang bilang, “Kalau bergaul ama tukang parfum, nanti kamu juga bakal ikut wangi.”

Nah, aku merasa makin lama pepatah itu makin bener. Contoh paling gampangnya, dulu kan aku masih kerja jadi karyawan ya, jadi pas ada peluang entrepreneurship, banyak yang bilang jangan ambil karena risikonya gede. Tapi sekarang karena aku mainnya ama anak-anak freelancers, entrepreneur, dan self-employed, ya mereka semangatin untuk mulai bisnis sendiri. Terus mereka kasih juga tips dan triknya biar bisa jalanin dan kembangin bisnis pelan-pelan.

See? How important choosing your support system is? It could change your entire mindset!

Penting banget untuk punya support system. Semoga artikel random yang ditulis jam 3 pagi sambil kedinginan ini berguna, ya!

Falencia Naoenz
falenciabiru@gmail.com
No Comments

Post A Comment