Let's explore the world

Follow us

Perfect Days in December

Perfect Days in December

Iya oke, sekarang udah bulan Juni, kenapa tiba-tiba ngomongin bulan December ya kan? Tapi di tengah-tengah wabah yang sedang menggila, lockdown yang cuma sekadar formalitas, dan realita yang nggak tahu kapan berakhirnya, aku bener-bener pingin memutar waktu dan kembali ke tanggal 24-25 Desember 2019.

Nggak tahu kenapa, dua hari itu bener-bener berkesan buatku. Waktu itu, aku lagi gila terobsesi sama buku Origin-nya Dan Brown. Temen di kantor bilang, “Iya itu ceritanya tentang seorang scientist yang mau membuktikan kalau sebenarnya Tuhan itu nggak ada.” WELP, hari berikutnya aku langsung pinjem buku itu. Soalnya males kalau harus nyari-nyari di toko buku lagi. HAHAHA – alasan, padahal mah biar hemat.

Nah, masalahnya, aku itu nggak mungkin bisa baca dengan fokus di kamar kos. Kalian bayangin aja, kamar kasurnya queen-size, AC nyala terus, meja belajar sempit. Jadi kerjaanku ya nonton Netflix dan rebahan mulu. Nggak bisa banget kan? Makanya aku bertekad sama diri sendiri, OKE AKU HARUS KELUAR.

24 December 2019

Tiga tahun udah tinggal di Jakarta, aku baru sadar: susah banget ya nyari kafe rimbun di kota ini??? Buset dah sumpah. Di bayanganku tuh aku pingin melahap buku Origin sambil ditemani gemerisik angin dan rumput yang serba hijau gitu lho – ya kayak Kineruku di Bandung lah. Eh ya tapi kok nyari kafe kayak gitu susah banget di Jakarta. Adanya cuma kedai-kedai kopi sok indie yang over-priced dan makanannya nggak enak. HUH.

Yaudah akhirnya aku memutuskan untuk pergi ke 1/15 Coffee di Menteng yang menjanjikan sedikit keteduhan. Tapi ujung-ujungnya aku menyesal banget. Udah makanannya mahal, nggak enak, porsi seuprit, terus juga jarak mejanya dekeet banget sumpah. Aku duduk di samping cici-cici PIK yang barangnya branded semua terus ngomongnya “Iya, my maid tuh emang nggak bisa dibilangin.” “Tapi my family plan to spend New Year in Abu Dhabi sih”. OH WOW. Excruciating.

Tapi gapapa, aku suka jalan kaki dan naik MRT. Jadi ketika aku mau pulang ke kos, eehh aku ngeliat ada Kopi SSS di pinggir jalan yang kayaknya asyik banget buat people-watching. Full kaca dan menghadap ke Stasiun MRT Bendungan Hilir, kayaknya cozy juga tempatnya. Jadi yaudah, aku mengurungkan diri buat tidur siang dan masuk aja buat mencicil buku Origin yang tebalnya 600-an halaman ini.

Aku pesan iced mint chocolate – minuman favorit kini dan sepanjang segala masa. Rasanya enak parah, seger, terus suasana kafenya juga mendukung banget buat me time sambil baca buku dan ngeliatin orang-orang beraktivitas di luar. At that moment, I really want to pause the time. Kalian tahu kan? Momen-momen kecil di kehidupan yang bikin bahagia sejenak.

25 December 2019

Tuh kan, dibilangin juga apa. Falen cuma bisa bangun pagi kalau motivasinya bener-bener kuat. Kayak di Hari Natal ini, aku bener-bener pingin ngerasain suasana rimbun dan Christmas-y. Sedih juga soalnya Natalan sendirian di kos yakaan… Akhirnya aku ke Six Ounces di Panglima Polim. Kebetulan temenku salah satu yang punya kafe ini, jadi aku bisa nanya-nanya dulu ke dia tentang menu yang recommended.

Daannn, pada akhirnya aku ngabisin sekitar 4-5 jam di Six Ounces! Sumpah sebetah itu. Apalagi pagi-paginya ujan rintik-rintik, jadi suasananya bener-bener mendukung buat me time. Terus dekorasi dan interiornya Six Ounces ini keren banget lah. Rimbun, adem, white noise kafenya ada, tapi nggak bikin kita bisa overheard obrolan orang di meja sebelah. Terus juga ada tempat duduk indoor sama outdoor-nya, jadi enak bisa santai-santai nikmatin udara segar. Tapi pas udah mulai banyak orang dateng ngerokok, aku langsung minta masuk ke dalem sih.

Yang bikin Six Ounces the best cafe juga adalah makanan & minumannya yang juara, nggak pretentious, dan porsinya pas. Kayak setiap gigitannya berasa aja gitu, mereka nggak pelit sama topping dan lain-lain. Aku juga seneng banget soalnya staf-stafnya pada ramah. Pokoknya, sejak itu aku langsung berjanji untuk sering-sering balik ke Six Ounces (HUHUHU walaupun belum pernah lagi selama covid ini).

Aku bener-bener dari awal duduk sampe akhir cuma nunduk bacain novel Origin. Iya, menghanyutkan banget ceritanya. Kalian tau nggak sih kalau novel ini tebelnya sekitar 600-700an kata, AND YET cerita di novelnya tuh literally cuma satu malem??? GILA BANGET. That’s why I love Dan Brown!!

Waktu aku membaca halaman terakhir novel Origin Dan Brown, rasanya tuh kayak hati jadi anget. Bukan karena terharu atau apa, tapi karena bener-bener mind-blown dan merasa “Wah gila nih buku bagusnya kebangetan.”

Kalian pernah gak sih baca buku yang sangking bagusnya terus kalian jadi sedih karena nggak tahu kapan lagi bisa nemu buku yang sebagus itu? :’)

Yes, that kind of feeling.

Malem-malemnya, aku sama temen-temen kantor ngumpul di rumah kontrakan salah satu. Kita ngobrol aja gitu ngalor ngidul tentang A-Z, makan mie kuah ama bakso bikinan sendiri, ngunyah ayam KFC, gosip sana sini dan saling ejek. Ketawa sampe puas. Bahagia lah rasanya.


See? I told you, those two days in December were perfect. Aku merasa sangat-sangat happy sampe senyum-senyum sendiri sebelum tidur, couldn’t believe that I got to be so lucky.

So at tough times like these, ketika aku lagi merasa down banget, ngerasa hidup kok gini amat yaaa, kapan nih pandemi bakal selesai, kapan semuanya bisa berjalan normal lagi, kapan bisa ngumpul-ngumpul ngalor ngidul sampe tengah malem. Aku cuma bisa mengingat yang sudah berlalu, dan berdoa semoga hari-hari indah di Bulan Desember ini bisa terulang lagi.

Soon!

Malang, 28 June 2020
FN

Falencia Naoenz
falenciabiru@gmail.com
No Comments

Post A Comment